Hari ini, Badan Jenderal Organisasi Buruh Internasional mengadopsi laporan dari Komite Pekerjaan yang Layak di Supply Chains yang mengatur langkah selanjutnya termasuk diselenggarakannya ahli untuk meninjau rantai pasokan global dan mempelajari kebutuhan instrumen ILO yang baru.

Laporan Komite diadopsi oleh Badan Umum mengakui defisit kerja layak bagi pekerja pada akhir rantai pasokan, restrukturisasi hubungan kerja disebabkan oleh ekspansi perusahaan multinasional ‘dari model rantai nilai global di sektor yang mengalami penurunan standar bagi pekerja, dan pentingnya “lead firm” jawab dalam membalikkan dampak negatif bagi pekerja.

Dengan langkah ini, General Tubuh ILO ditetapkan mandat untuk meninjau isu-isu inti yang menjadi perhatian delegasi kami termasuk upah yang sangat rendah dan kerusakan yang tidak proporsional dari hak-hak perempuan dan pekerja migran dalam rantai pasokan global. Dialog termasuk diskusi yang signifikan pekerja perempuan dan pekerja migran dalam rantai pasokan global dan pekerja rumah di bagian bawah rantai, mendapat diskusi eksplisit. Ini adalah langkah besar ke depan.

Langkah-langkah selanjutnya diletakkan dalam laporan tersebut merupakan langkah bersejarah ke depan untuk ILO di pertama dialog pernah tripartit pada rantai pasokan global di Organisasi Buruh Internasional. Langkah-langkah ini memastikan bahwa sama seperti serikat buruh mendorong dialog ini lebih tahan majikan, mengakui bahwa relevansi ILO di abad kedua puluh satu, pekerjaan ILO di daerah ini terus pada kursus stabil.

Kami juga mendorong bahwa Freedom Indonesia untuk Asosiasi Protocol dan mengikat Bangladesh Accord pada Kebakaran dan Keselamatan Bangunan yang disebut sebagai praktik yang baik yang diceritakan scaling dan replikasi. Sementara ILO dan pemerintah memiliki peran penting untuk bermain, tidak pendek dari perjanjian yang mengikat, dilaksanakan oleh pekerja dan organisasi mereka, akhirnya akan mengadakan merek multinasional dan pengecer jawab atas rantai pasokan mereka.

dialog, bagaimanapun, juga meramalkan jalan yang sulit di depan kita. Pengusaha menolak poin dasar seluruh dialog, hanya dipaksa untuk berkompromi dengan tekanan menyimpang dari serikat buruh dan beberapa pemerintah. Pengusaha berusaha sangat keras untuk “menasionalisasi” masalah pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan global dengan menyalahkan pemerintah atas pelanggaran. Pemerintah, saat mengambil tanggung jawab, menunjukkan bahwa kapasitas mereka dibatasi oleh kegiatan akuntabel perusahaan multinasional. Secara khusus, keberatan pengusaha untuk mengenali bagaimana dunia rantai pasokan hubungan kerja tidak jelas dan penolakan berulang peran dan tanggung jawab “perusahaan memimpin” menunjukkan pentingnya kepemimpinan yang sedang berlangsung oleh serikat buruh dan organisasi pekerja di ILO menindaklanjuti langkah. Ini akan mengambil perjuangan untuk menyelesaikan rincian.

Baca juga:  BURUH JATENG DUDUKI KANTOR GANJAR PRANOWO, TUNTUT KENAIKAN UPAH 25 %

Sebagai delegasi pekerja di Asia, Amerika Latin, dan Amerika Serikat, kami akan terus memperluas penelitian akar rumput, yang menggarisbawahi urgensi dan pentingnya pekerjaan ILO. Mengarah ke ILO, kami merilis lima laporan rantai pasokan global pada makanan laut dan pasokan garmen rantai di Asia dan Amerika Serikat. Media perhatian yang signifikan di AS, Eropa, dan Asia yang mencapai ruang-ruang diskusi tripartit dan ditambahkan ke panas pada majikan. Ke depan kami akan memperluas penelitian dan analisis kami, juga mengusulkan rekomendasi tentang upah layak minimum dan rantai kerja subkontrak pasokan global yang timbul dari penelitian kami dan mengorganisir pada pakaian, makanan laut, dan perawatan rantai pasokan.

Kami juga akan terus menuntut tindakan dengan merek, pemerintah, dan ILO untuk tanggung jawab perusahaan utama untuk upah yang tinggal di pasokan global chains- masalah mendapatkan dukungan dan momentum dari serikat buruh dan gerakan sosial di Asia, Amerika Serikat, Inggris, dan lain. Mengingat bahwa ILO mendukung standar hidup dasar dan upah yang memenuhi kebutuhan dasar pekerja dan keluarga mereka dan upah layak minimum adalah permintaan dasar pekerja di seluruh dunia saat ini, kami berharap perhatian dan kemajuan upah dalam rantai pasokan global di langkah ILO ke depan.

Kami berharap dapat terus terlibat dalam proses supply chain di ILO, dan menerjemahkannya ke dalam membangun kekuatan pekerja di tanah di seluruh dunia dan akhirnya menjadi standar rantai pasokan global, dari mana dokumen akhir menetapkan sebagai suatu kemungkinan.

Delegasi kami menawarkan laporan tambahan berikut dari peserta:

Kita perlu regulasi yang mengikat pada rantai pasokan global, termasuk pengolahan hasil laut, dan kami sangat senang untuk langkah ini maju di ILO. Sekarang di Massachusetts, Mirna dan sekelompok wanita menuntut Costco akhir pembalasan terhadap mereka untuk mengekspos pelecehan seksual dan pencurian upah di salah satu pemasoknya. Saya telah berbicara dengan ratusan pekerja migran perempuan dengan pengalaman yang sama di Amerika Serikat dan Meksiko.

Masih saya berharap. Di Jenewa, saya bertemu dengan pekerja perempuan lain yang mengorganisir di toko-toko, pabrik, dan rumah-rumah mereka dan kami akan terus maju, bersama-sama, menuntut pekerjaan yang layak dan kehidupan yang bermartabat bagi semua pekerja dalam rantai pasokan global.

Olivia Garfias Guzman, National Guestworker Alliance

Lima tahun yang lalu PRT berhasil berkampanye untuk standar perburuhan global dengan adopsi Konvensi ILO 189, Kerja Layak bagi Pekerja Rumah Tangga. Sejak itu, 22 negara telah meratifikasinya dan 15 juta pekerja rumah tangga memiliki tenaga yang lebih besar dan perlindungan sosial. Jika ILO dapat menciptakan standar yang mengikat bagi pekerja rumah tangga, dapat dan harus melakukannya untuk rantai pasokan global. Para pekerja yang memproduksi dan menyediakan layanan penting untuk ekonomi global layak tidak kurang.

Baca juga:  TEROMBANG-AMBINGNYA NASIB 88 PEKERJA PT MUARATOYU SUBUR LESTARI

Jill Shenker, PRT Aliansi Nasional

Hal ini dimungkinkan bagi pekerja ritel di negara-negara seperti Amerika Serikat berada di aliansi dan tidak akan diadu pekerja produksi di Asia. Merek seperti H & M, Walmart, dan Gap, mampu membayar upah layak, memiliki kondisi kerja yang aman, dan memiliki kontrol yang lebih besar dari jadwal mereka di tempat kerja.

Ben Woods, Jobs Dengan Keadilan

Asia Floor Wage Alliance akan terus mengatur dengan serikat garmen, membawa cahaya bukti baru pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan global, dan mendorong mengikat peraturan ILO multinasional dan rantai pasokan mereka.

Anannya Bhattacharjee, Asia Floor Wage Alliance

Sementara rantai pasokan global telah mengungkapkan bentuk-bentuk baru hubungan kerja yang merugikan pekerja-terutama perempuan dan migran-ini dialog tahun ini mengangkat bentuk-bentuk baru pengorganisasian, perundingan bersama, dan akuntabilitas perusahaan dari serikat buruh dan pekerja pusat. Dengan langkah-langkah berikutnya beton, langkah-langkah ILO dalam peran penting memajukan dialog sosial terhadap menaikkan lantai untuk kondisi kerja dan distribusi yang lebih luas dari keuntungan di seluruh rantai nilai global.

Jennifer (JJ) Rosenbaum, National Guestworker Alliance

Dalam Konferensi Pemerintah dan Apindo Indonesia mengatakan bahwa infrastruktur dan kawasan industri dibuka dapat mengurangi poverties dan menciptakan opportunity pekerjaan. Bahkan, pada kenyataannya, rantai pasokan global menyita hak-hak buruh. Dalam rantai pasokan global, perusahaan yang mudah untuk relokasi ketika para pekerja menuntut kondisi kerja yang lebih baik. Contoh 1300 pekerja yang memproduksi Adidas dan Mizuno sudah empat tahun berjuang kasus ini. Pembeli tidak mau bertanggung jawab atas kasus ini. ILO harus berperan sebagai lembaga internasional agar tetap relevan

Aliansi Floor Wage Alliance (AFWA) Indonesia Syarif Arifin


Asia Floor Wage Alliance (AFWA) adalah aliansi serikat-serikat buruh, akademisi dan pemerhati perburuahan di Asia, Eropa dan Amerika Serikat. Berpusat di India. Fokus pada kampanye upah layak di industri tekstil, garmen, dan persepatuan

National Guestworkers Alliance adalah kumpulan buruh dari Amerika Latin dan Amerika Utara yang bekerja di berbagai sektor industri di Amerika Serikat.

Job with Justice adalah organisasi buruh dan pemerhati perburuhan di Amerika Serikat yang mengkampanyekan pentingnya bentuk baru pengorganisasian buruh, upah layak dan kondisi kerja yang manusiawi di Amerika Serikat.