Wakil Gubernur DKI Jakarta meminta buruh di luar Jakarta agar tidak memperingati may day di Jakarta

(SPN News) Jakarta, Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Salahudin Uno meminta para serikat buruh di luar Jakarta untuk tidak melakukan unjuk rasa pada hari buruh internasional atau May Day, di Ibu Kota, Selasa, 1 Mei 2018.

“Ini ada lima wilayah kami pastikan May Day ini kami mengimbau yang dari luar Jakarta tidak ke Jakarta,” kata Sandiaga, di Balai Kota DKI Jakarta, (30/04/2018)

Sandiaga berharap, kegiatan unjuk rasa yang akan berlangsung besok itu berjalan dengan baik. “Persiapannya sudah kami lakukan sejak satu minggu terakhir Insya Allah berlangsung kondusif,” katanya.

Baca juga:  PD-NYA PT BUMI MAS AGRO DAN APARAT DESA KOMPAK HALANGI KEBEBASAN BERSERIKAT

Sebelumnya, Polda Metro Jaya memperkirakan akan ada 40 ribu peserta aksi yang akan turun ke jalan memperingati Hari Buruh Internasional di Jakarta, pada 1 Mei 2018 mendatang.

“Diperkirakan, ada sekitar 40 ribu ya, ini prediksi,” ujar Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono.

Massa nanti akan terbagi menjadi beberapa titik. Pihaknya pun sudah menyiapkan kantong-kantong parkir bagi para peserta aksi, salah satunya di IRTI Monas. “Ya, ada beberapa titik ya, mereka nantinya melakukan aksi itu seperti tema kita ‘May Day Is Funday’,” katanya.

Terkait jumlah personel yang akan mengawal jalannya aksi, lanjut dia, belum dapat dipastikan. Namun, ia menegaskan, personel yang diturunkan siap mengawal aksi agar berjalan aman. “Ya, intinya kami siap untuk amankan,” ujar Argo.

Baca juga:  PENARIKAN IURAN BPJS KESEHATAN BERPOTENSI MALADMINISTRASI

Shanto dikutip dari vivanews.com/editor