PEREMPUAN TANPA ASAP DAPUR

PEREMPUAN TANPA ASAP DAPUR

​“SELAMAT HARI IBU, I LOVE  IBU, SEMOGA SEHAT WAL AFIAT  PANJANG UMURNYA”, sepenggal  kalimat sederhana yang di tulis Raffa di selembar kertas kusut yang dia sobek dari buku tulis sekolahnya. Kalimat itu sengaja ia tulis sebagai kado ucapan hari ibu untuk ibunya. Raffa adalah anak kecil yang lahir dari keluarga sederhana. Orang tuanya adalah buruh  pabrik di daerah tempat tinggalnya.

Sepotong kalimat sederhana yang di tulis oleh anak kelas 5 SD itu cukup  membuat Ifah terharu. Ifah yang melahirkan Raffa 10 tahun yang lalu, seketika itu merasa bahwa dirinya adalah seorang ibu. Entah sudah berapa kali Ifah membaca tulisan anaknya tersebut. Dia ulang dan terus dia ulang membaca  kertas yang dilipat sederhana tanpa amplop yang dia terima  dari anaknya  beberapa jam lalu, di depan pntu rumahnya ketika dia pulang dari tempat kerjanya.

Ifah sendiri adalah buruh perempuan di sebuah pabrik garments yang mengharuskan dia keluar rumah setiap hari dengan jam kerja yang tidak menentu.

Ifah mencium lembut kertas itu, angannya menerawang entah kemana dan tanpa di sadari dia menteskan air mata. Dalam hatinya dia merasa sangat bersalah terhadap si pembuat tulisan tersebut. Betul !!! dia yang mengandung dan diapun masih ingat perjuangannya dalam melahirkan Raffa 10 tahun yang lalu.

Namun dalam hatinya kecilnya ifah bertanya. “apakah aku sudah bisa di sebut ibu?, aku yang hanya  bisa melahirkan tanpa bisa berpartisipasi penuh dalam mengikuti tumbuh kembang Raffa. Aku tidak pernah memberinya ASI dan akupun tidak tau tepatnya  umur berapa dia mulai bisa berjalan “. Begitu banyak pertanyaan dalam hati yang Ifah tujukan entah kepada siapa. Dan itu sungguh membuatnya lelah, hingga membawanya  kedalam tidur yang pulas.

Sepenggal  kalimat dan sepenggal cerita sisi lain dari Peringatan Hari Ibu. Mungkin banyak  Ifah- Ifah lain di luar sana. Yang merasa bukan seorang Ibu. Yang merasa tidak pernah memberikan kasih sayang secara penuh terhadap anaknya. Yang merasa tidak pernah tau bagaimana rasanya menidurkan bayi, yang jarang masuk dapur  bahkan mungkin merasa sudah lupa bagaimana bau asap dapur,  semua ini adalah konsekuensi yang harus mau tidak mau dia terima sebagai  buruh pabrik dengan jam kerja yang tidak menentu.

Namun hal  bukanlah alasan utuk memungkiri bahwa dia adalah seorang ibu. Ifah dan perempuan – perempuan lain yang senasib merupakan ibu yang sangat luar biasa. Dia mampu berdiri di dua sisi. Di satu sisi dia berjuang untuk membantu perekonomian keluarganya dan di sisi lain dia harus mampu mengalahkan nalurinya sebagai seorang ibu.

“Selamat hari Ibu buat buruh – buruh  perempuan, kalian sangat  luar biasa”

Wulan Jateng 4/Editor

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

KONTRIBUSI KANTOR PUSAT

TOTAL DANA YANG TERKUMPUL

Rp.323.602.000

Untuk lebih detailnya klik.

Arsip

Kolom Iklan