Puluhan ribu Usaha Mikro Kecil Menenggah (UMKM) di Cianjur, Jawa Barat, terpaksa gulung tikar dan merumahkan ratusan ribu karyawannya karena terdampak wabah COVID-19.

(SPN News) Cianjur, Puluhan ribu Usaha Mikro Kecil Menenggah (UMKM) di Cianjur, Jawa Barat, terpaksa gulung tikar dan merumahkan ratusan ribu karyawannya karena terdampak wabah COVID-19. Sebagian besar UMKM ini merupakan bidang usaha konveksi dan kerajinan tangan.

Kepala Dinas Koperasi UMKM Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Cianjur, Tohari Sastra mengatakan, hingga saat ini di Cianjur, terdapat 24 ribu UMKM yang bergerak di berbagai bidang yang didominasi jasa konveksi.

“Sejak merebaknya COVID-19, 10 ribu UMKM bidang konveksi dan kerajinan tangan yang banyak terdampak. Puluhan ribu pengusaha tersebut terpaksa merumahkan pegawainya tanpa dapat memberikan jaminan karena minimnya pesanan sejak Corona mulai merebak,” katanya, (23/4).

Baca juga:  MENCARI PENYELESAIAN KASUS KETUA PSP SPN PT YMI

Sedangkan sisanya yang masih bertahan terpaksa beralih mengerjakan orderan yang didapat dari bidang lain, sebagai upaya untuk tetap bertahan karena karyawan tidak dapat dirumahkan tanpa jaminan terutama menjelang puasa dan hari raya.

Hingga saat ini, tutur dia, pihaknya terus mendata UMKM yang terdampak dan masih bertahan serta terus melakukan pemantauan guna dilaporkan ke Pemkab Cianjur dan Provinsi Jawa Barat untuk mendapatkan bantuan karena termasuk dalam kategori terdampak COVID-19.

“Sesuai dengan petunjuk dari pemprov dan pusat, UMKM yang terdampak akan mendapat bantuan. Sehingga kami terus melakukan pendataan agar mereka yang terdampak mendapat bantuan selama dirumahkan karena sebagian besar dirumahkan tanpa jaminan,” katanya.

Baca juga:  RAKERTA II PSP SPN UNITEX KOTA BOGOR

Sementara, Beni Rustandi (40) pengusaha jasa konveksi di Kecamatan Cianjur, mengatakan sudah merumahkan 35 orang karyawannya sejak satu bulan yang lalu karena beberapa pekerjaan yang didapat dari Jakarta diputus dengan perjanjian.

SN 09/Editor