Gambar Ilustrasi

(SPN News) Jakarta, Sejak Januari hingga Agustus 2019, nominal upah mengalami kenaikan sebesar 3%. Kenaikan upah tersebut lebih rendah dibandingkan dengan tahun lalu yang mencapai 3,2%. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), rata-rata upah buruh pada Agustus 2019 sebesar Rp 2,91 juta per bulan. Rata-rata upah buruh laki-laki sebesar Rp 3,17 juta sedangkan perempuan sebesar Rp 2,45 juta. Rata-rata upah terendah di kategori jasa lainnya yaitu sebesar Rp 1,77 juta. Meski demikian, terdapat 8 jenis pekerjaan dengan rata-rata upah buruh per bulan di bawah rata-rata upah buruh nasional. Di antaranya industri pengolahan, konstruksi, jasa pendidikan dan pengadaan air. Lalu perdagangan, akomodasi dan makan minum, pertanian serta jasa lainnya. Sementara dari data Bank Dunia, dari 2016 hingga 2018, sebanyak 46% pekerja menerima upah di bawah upah minimum yang ditetapkan oleh masing-masing daerah.

Baca juga:  KUNKER KETUM DPP SPN KE KENDARI

Berdasarkan data BPS, total angkatan kerja di Indonesia mencapai 133,56 juta orang. Dari total angka tersebut, jumlah pekerja penuh waktu sebanyak 89,96 juta orang. Pekerja penuh waktu memiliki jam kerja minimal 35 jam per minggu. Sementara jumlah pekerja paruh waktu mencapai 28,41 juta orang. Pekerja paruh waktu adalah penduduk yang bekerja di bawah jam kerja normal (kurang dari 35 jam seminggu), tetapi tidak mencari pekerjaan atau tidak bersedia menerima pekerjaan lain. Sedangkan jumlah pekerja setengah penganggur sebanyak 8,14 juta orang. Pekerja setengah pengangguran merupakan penduduk yang bekerja di bawah jam kerja normal (kurang dari 35 jam seminggu) dan masih mencari pekerjaan atau masih bersedia menerima pekerjaan. Sementara jumlah yang bekerja sebanyak 126,51 juta orang. Sehingga, jumlah angka pengangguran sebanyak 7,05 juta.

Baca juga:  TUNTUT REVISI UMK 2018, BURUH MATIKAN AKSES TOL

Tetapi, transformasi struktur ekonomi membuat pergeseran minat masyarakat terhadap jenis pekerjaan. Seperti penurunan pekerja di sektor pertanian yang beralih ke sektor perdagangan. Bank Dunia mencatat, jumlah pekerja di bidang pertanian turun sebesar 1,5%. Sementara kontribusi jumlah pekerja terbesar berasal dari sektor perdagangan besar dan ritel serta akomodasi dan industri makanan. Jenis pekerjaan tersebut berhasil menciptakan 730 ribu hingga 800 ribu lapangan kerja.

SN 09/Editor