ANCAMAN PHK MENGHANTUI PT NIKOMAS GEMILANG

ANCAMAN PHK MENGHANTUI PT NIKOMAS GEMILANG

​Berkurangnya order, 3.000 Karyawan PT Nikomas terancam diPHK

(SPN News) Serang, Pemutusan hubungan kerja (PHK) massal diperkirakan menimpa karyawan PT Nikomas Gemilang, Kecamatan Kibin, Kabupaten Serang. Setidaknya, ada 3.000 buruh PT Nikomas yang terancam PHK massal dalam waktu dekat ini. PHK lantaran kurangnya orderan produksi perusahaan yang diiringi dengan kelebihan karyawan. Meski demikian, pihak Nikomas masih mencari solusi untuk mengatasi PHK massal ini.

Humas PT Nikomas Gemilang Supandi Yusuf mengatakan, pihaknya saat ini mempekerjakan 56.000 karyawan. Pada 2017, pabrik sepatu ini mengalami kelebihan karyawan sebanyak 4.500 orang. “Sebanyak 1.500 karyawan sudah kami kurangi (PHK-red) pada akhir 2017. Sekarang tinggal 3.000 karyawan yang menunggu,” katanya saat ditemui di Kota Serang, Jumat (23/3/2018).

Yusuf mengatakan, 3.000 karyawan itu statusnya saat ini sedang menunggu PHK. Hal itu lantaran berkurangnya orderan produksi perusahaan yang mengharuskan mengurangi jumlah tenaga kerja. “Kalau pekerjaannya berkurang, tenaga kerjanya juga berkurang. Dulu, jumlah tenaga kerja kita sampai 80.000 orang,” ujarnya.

Meski demikian, perusahaan padat karya terbesar di Provinsi Banten ini sedang berupaya mempertahankan karyawannya itu. Manajemen perusahaan sedang berupaya untuk menarik order dari merk sepatu New Balance (NB). “Kalau tidak berhasil, terpaksa tenaga kerja harus dikurangi. Kita juga kasihan mereka (karyawan-red) punya keluarga yang butuh dinafkahi,” ucapnya.

Dikatakan Yusuf, seluruh tenaga kerja di perusahaannya berstatus sebagai karyawan tetap. Oleh karena itu, saat memutus kerja pihaknya akan memberikan hak-hak karyawan sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. “Kita tidak ada karyawan kontrak. Hak-hak yang akan kita berikan di antaranya pesangon, penghargaan, perumahan, disesuaikan dengan lama kerja,” terangnya.

Yusuf memastikan rencana pengurangan karyawan ini bukan karena kenaikan upah minimum kabupaten (UMK). “Hanya soal order yang berkurang saja. UMK pasti berpengaruh pada perusahaan, terutama pada biaya produksi,” pungkasnya.
Menanggapi hal itu, Wakil Bupati Serang Pandji Tirtayasa mengatakan, pihaknya sangat menyesalkan jika rencana PHK itu benar-benar terjadi di PT Nikomas. “Sebanyak 3.000 karyawan akan di-PHK ini benar-benar luar biasa,” katanya.

Kendati demikian, Pandji mengaku belum mendapatkan informasi terkait rencana PHK di Nikomas itu. Pandji berjanji akan langsung berkomunikasi dengan pihak perusahaan untuk mempelajari persoalan tersebut. “Saya belum dapat laporan dari Disnaker (menyebut Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi-red). Pasti akan kami panggil pihak perusahaannya,” pungkasnya.

Sementara itu, pihak Disnakertrans Kabupaten Serang hingga berita ini ditulis belum ada yang memberikan konfirmasi

Shanto dikutip dari Banten info.com/Editor

KONTRIBUSI KANTOR PUSAT

TOTAL DANA YANG TERKUMPUL

Rp.323.602.000

Untuk lebih detailnya klik.

Arsip