Managemen PT Matahari Sentosa Jaya Cimahi dianggap tidak memiliki itikad baik, bukannya menyelesaikan kewajiban kepada pekerjanya malah akan memindahkan semua aset perusahaan

(SPN News) Cimahi, Para karyawan PT Matahari Sentosa Jaya melarang aset perusahaan itu dipindahkan dari area pabrik. Semua aset itu dijadikan jaminan lantaran gaji mereka yang belum juga dibayarkan. Apalagi, mereka sudah mengetahui kepastian perihal bakal ditutupnya perusahaan pada Rabu (21/11).

Bahkan, agar direksi tak memindahkan aset apapun dari PT Matahari Sentosa Jaya, para buruh kaos kaki dan benang itu berjaga selama 24 jam. Seperti yang tergambar pada (19/11/2018), dimana ada truk besar yang akan mengangkut barang dari dalam perusahaan. Namun, truk itu dihadang para pekerja hingga akhirnya masuk kembali.

Baca juga:  DISNAKER KABUPATEN TANGERANG AKAN MENGAWASI PELAKSANAAN UMK 2019

“Dijadwal piket 4 (empat) jam sekali supaya tidak barang tidak keluar perusahaan,” ujar Dedeh Sukaesih (40), salah seorang buruh.

Ditegaskannya, aset PT Matahari Sentosa Jaya memang dijadikan jaminan agar hak mereka dalam dua bulan terakhir segera dipenuhi. Terlebih lagi, nasib mereka menjadi tidak jelas sejak adanya pengumuman sepihak akan ditutupnya perusahaan. “Karyawan harus dibereskan dulu harus gimana keputusannya,” tegasnya.

Dikatakannya, ia dan karyawan lainnya merasa aneh dengan kondisi perusahaan saat ini. Sebab, jika melihat anak perusahaan dari PT Matahari Sentosa Jaya, semuanya masih berjalan normal.
“Iya anak cabang masih jalan produksi. Barang kayanya mau dibawa ke cabang yang masih jalan,” tandasnya.

Baca juga:  JAM KERJA DI BULAN RAMADHAN

Shanto dikutip dari inilah koran.com/editor