Ilustrasi Foto Istimewa

(SPNEWS) Blitar, Pabrik Rokok Apache di Kota Blitar berhenti beroperasi atau tutup mulai akhir Agustus 2022. Penutupan pabrik rokok yang berlokasi di Kelurahan Blitar, Kecamatan Sukorejo, Kota Blitar, itu berdampak pada pemutusan hubungan kerja terhadap 890 karyawannya.

Kepala Dinas Koperasi UKM dan Tenaga Kerja Kota Blitar, Juyanto mengatakan sudah diundang oleh menajemen pabrik terkait dampak penutupan pabrik rokok tersebut terhadap karyawan.

“Sekitar seminggu lalu, kami diundang pihak manajemen pabrik, intinya menyampaikan terkait tenaga kerja. Dalam pertemuan itu, pihak manajemen menyampaikan pabrik tutup per 1 September 2022,” kata Juyanto, (30/8/2022).

Menurut Juyanto, jumlah karyawan Pabrik Rokok Apache cukup banyak sekitar 890 orang. Dari total itu, sebanyak 181 karyawan berasal dari Kota Blitar.

“Sesuai informasi dari manajemen semua karyawan di-PHK. Manejemen juga menyampaikan semua hak-hak karyawan yang terdampak diberikan sesuai aturan yang ada. Kami sampaikan ke manajemen pemberian hak kepada karyawan yang terdampak maksimal sampai 10 September 2022,” ujarnya.

Dikatakannya, berdasarkan keterangan menajemen, alasan perusahaan menutup pabrik di Kota Blitar karena target produksi terus turun beberapa tahun belakangan ini.

Baca juga:  PSP SPN PT PERTIWI INDOMAS CERDASKAN ANGGOTANYA

“Sebenarnya, mulai 2019, perusahaan sudah goyang, tapi tetap bertahan sampai September 2022,” katanya.

Juyanto menyatakan manajemen Pabrik Rokok Apache cukup bagus. Menurutnya, hal itu terlihat etika terjadi pandemi Covid-19, penanganan protokol kesehatan di perusahaan sangat bagus.

“Kami beberapa kali melakukan kegiatan di sana saat pandemi, penerapan prokesnya sangat bagus,” katanya.

Juyanto juga menyampaikan prihatin terkait penutupan Pabrik Rokok Apache di Kota Blitar.

Di sisi lain, Pemkot Blitar juga akan melakukan pelatihan untuk para karyawan pabrik rokok yang terdampak PHK.

“Di Perubahan APBD 2022 ini, akan kami alokasikan anggaran pelatihan untuk pekerja yang terdampak PHK. Harapannya, para karyawan yang terdampak PHK bisa segera membuka peluang usaha,” katanya.

Perwakilan Japan Tobacco International (JTI), selalu perusahaan yang membawahi Pabrik Rokok Apache, Putri Sasongko mengatakan penutupan pabrik rokok di Kota Blitar dilakukan mulai 29 Agustus 2022.

Baca juga:  PELANTIKAN PSP SPN PT TIGA DARA DAN PELATIHAN STRUKTUR SKALA UPAH

Dikatakannya, memang sangat disayangkan perusahaan menutup produksi pabrik rokok di Kota Blitar.

Tapi, kondisi perusahaan memang sedang melakukan optimalisasi sehingga salah satu dampaknya menutup produksi sigaret kretek tangan (SKT) di Kota Blitar.

“Memang keadaan sekarang kurang menentu, bisnis tembakau juga turun. Perusahaan kami melakukan optimalisasi dan salah satu keputusannya itu (penutupan pabrik di Kota Blitar),” katanya dihubungi melalui ponsel, Selasa (30/8/2022).

Menurutnya, para karyawan terdampak diberikan kompensasi sangat baik, sesuai peraturan pemerintah bahkan melebihi peraturan pemerintah.

Selain itu, para karyawan terdampak juga diberikan bekal pelatihan vokasi bentuknya pelatihan tata boga, tata busana, dan servis handphone.

“Karyawan terdampak bisa memilih ikut pelatihan vokasi. Pelatihan vokasi itu sebagai bekal ke depan untuk karyawan terdampak,” ujarnya.

Ia menyatakan, sesuai keputusan perusahaan, semua karyawan Pabrik Rokok Apache di Kota Blitar terkena pemutusan hubungan kerja.

“Jumlah karyawan di Blitar sekitar 890 orang. Karena pabrik tutup, semua karyawan dilakukan pemutusan hubungan kerja,” katanya.

SN 09/Editor