Ilustrasi

Sekretaris Jenderal DPR RI menyatakan draft hasil perbaikan berjumlah 812 halaman

(SPNEWS) Jakarta, Pada (12/10/2020) beredar draf RUU Cipta Kerja dengan jumlah 812 halaman. Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar menyatakan, draf tersebut merupakan hasil perbaikan terkini yang dilakukan DPR.

“(Iya) 812 halaman, pakai format legal,” kata Indra saat dihubungi,  (13/10/2020).

Sebelumnya, beredar draf RUU Cipta Kerja dengan jumlah 1.208, 905, dan 1.035 halaman. Saat itu, Indra mengonfirmasi bahwa yang berjumlah 1.035 halaman adalah dokumen terkini.

Namun, perbaikan masih terus dilakukan. Dokumen berjumlah 1.035 halaman itu kemudian menjadi 812 halaman setelah diubah dengan pengaturan kertas legal.

Saat ini, dokumen tersebut beredar dengan nama penyimpanan “RUU Cipta Kerja-Penjelasan”.

Baca juga:  MUDIK AMAN DAN SEHAT

“Itu kan pakai format legal. Kan tadi (yang 1.035 halaman) pakai format A4, sekarang pakai format legal jadi 812 halaman,” tuturnya.

Indra enggan menjawab saat ditanya perihal perubahan substansi. Ia menuturkan, Kesekjenan DPR hanya mengurus soal administrasi. Ia pun menyebut bahwa draf RUU Cipta Kerja belum dikirim ke presiden.

“Nah, jangan tanya saya, saya enggak mau ngomong substansi. Saya hanya administrasi,” ujar Indra.

SN 09/Editor