RIBUAN PEKERJA PT DADA INDONESIA BERHARAP PERUSAHAAN TIDAK PAILIT

RIBUAN PEKERJA PT DADA INDONESIA BERHARAP PERUSAHAAN TIDAK PAILIT

Pembayaran upah dan lainnya sudah sering mengalami keterlambatan

(SPN News) Purwakarta, Ribuan karyawan yang menggantungkan kehidupan dari perusahaan garmen ini mulai bekeluh kesah atas sering lambatnya gaji yang diterima. Bukan hanya gaji, ternyata uang transport dan uang makan selama tahun 2017 yang lalu pun hingga saat ini belum jelas akan dibayarnya kapan.

Menurut salah satu ketua serikat pekerja, Elni, saat diwawancara membenarkan hal tersebut. Untuk masalah gaji tahun ini sudah 3 kali mengalami keterlambatan oleh pihak perusahaan Dada.

“Yang pertama bulan Maret, kemudian bulan Juli dan yang terakhir kemarin yang bulan Agustus,” beber Elin.

Elin berharap agar ribuan buruh bisa tenang bekerja, tidak harap-harap cemas karena kondisi perusahaan yang dinilainya terus memburuk.

“Uang makan dan transport selama tahun 2017 saja belum diberikan sampai saat ini. Janji managemen perusahaan sih katanya akan diberikan pada bulan Agustus atau Spetember paling telat bulan Oktober. Tapi nyatanya sampai menjelang akhir September ini belum ada kabar yang pasti, kapan mau dibayarkannya,” beber Elin, menjelaskan kondisi PT Dada Indonesia.

Lebih memprihatinkan bagi karyawan, perusahaan yang pernah berjaya pada masanya dengan jumlah karyawan lebih dari 6.000 orang tersebut informasinya sudah menjual mesin-mesinnya.

“Sekarang karyawannya kurang lebih tinggal 1.280 orang, padahal dulu mencapai 6.000 orang lebih. Kalaupun terpaksa pabrik harus tutup karena pailit atau bangkrut, kami harapkan perusahaan menyelesaikan kewajibannya sesuai dengan uu perburuhan,” tambah Elin, yang sudah menjadi karyawan Dada selama belasan tahun.

Tuntutan kami dari para karyawan sudah jelas, perusahaan ini mau lanjut atau tidaknya beroperasi kita harus duduk satu meja dengan pihak management. Jangan sampai di akhir cerita ketika perusahaan tutup karyawan ditinggalkan begitu saja.

“Yang paling awal kita tuntut perusahaan membayar kewajiban uang makan dan transport karyawan selama satu tahun yang tahun 2017. Karena untuk tahun 2018 ini uang makan dan transport belum jelas apakah ada atau ditiadakan,” harap Elin.

Permasalahan karyawan PT Dada Indonesia tersebut sudah disampaikan oleh pihak karyawan kepada Disnaker, bahkan yang terbaru mereka mengadukan nasibnya ke wakil rakyat di DPRD Purwakarta. Karyawan PT. Dada yang didominasi kaum Hawa saat melakukan mogok kerja beberapa waktu yang lalu karena gaji telat dibayarkan perusahaan.

Shanto dikutip dari Pojokjabar.com/Editor

HITUNG MUNDUR KONGRES VII SPN

Kongres SPN Ke-7 7 Januari 2019 "Pilihan Anda menentukan masa depan SPN" #SerikatPekerjaNasional #SPNNews #BerserikatItuKeren #KitaKerenKarenaSPN

KONTRIBUSI KANTOR PUSAT

TOTAL DANA YANG TERKUMPUL

Rp.323.602.000

Untuk lebih detailnya klik.

Arsip